Minggu, April 16, 2006

Umur [edisi khusus wanita]

Entah kenapa, beberapa peristiwa berikut ini gw rasa seperti kebetulan dan berhubungan satu sama lain.

Waktu itu gw lagi ngubrul-ngubrul sama - inisialnya aja ya - E,… dia sebentar lagi mau nikah, rencananya sih tahun ini. Mbak E ini sama kayak gw, produk keluaran tahun 1985, dan di tahun 2006 ini siap melepas masa lajangnya.

Beberapa hari kemudian, temen gw yg laen, inisialnya aja ya : D, yg ikut ngederin percakapan gw sama Mbak E tempo hari tentang rencana meritnya,… nyeletuk,…

“Gun, si E mau merit ya? Kayaknya enak banget ya. Bentar lagi punya suami. Elo juga enak banget punya pacar yg awet banget dari SMU. Gw jadi pingin deh,”

Gw masih belum terlalu takjub sama pernyataan di atas. Tunggu sampai ke bagian selanjutnya,…

“Tapi sampe skr gw masih jomblo. Umur gw udah berapa coba? Gw keburu tua,"

Well, emang omongannya emang ga semirip apa yang gw tulis ini. Tapi efeknya biking gw shock. Dia itu tahun produksi sama kayak gw, malah lebih muda dia beberapa hari. Masih muda banget kan? Banget banget! Dan dia punya pikiran seakan-akan dia perawan tua yg seangkatan Madonna yang ga punya harapan untuk menjalin cinta dengan lelaki.


Terus beberapa hari berlanjut, temen gw yang lainnya, inisialnya J, dia protes sama kajur gara-gara ngga bisa ngambil skripsi di semester 7. Karena berhubung dia mahasiswa yg ambil semester paket, jadi sdh diatur untuk ambil skripsi semester 8 alias di tahun ke-empat. Dia kebakaran jenggot. Beda setengah tahun dalam penyelesaian kuliah aja bikin dia panik. Dia memang seangkatan sama gw walaupun umurnya lebih tua setahun. Tapi mbak J ini awet muda kok, ga keliatan kalau umurnya sebanyak itu (gw ga pake kata tua karena konotasinya sedikit sensitive bagi perempuan). Dia pinter banget. Gw ga akan heran kalo dia bisa selesai kuliah dalam jangka waktu 3,5 tahun. Cuma karena birokrasi kampus aja dia bisa menyelesaikannya dalam 4 tahun.

Dia dengan lunglai merasa,… gw kutip walaupun ga mirip,… “besok kalo udah lulus S1, umur gw 24. Belum nanti nyambung ke S2-nya. Belum cari kerjanya. Belum mapannya. Kapan gw merit?”

Gw berusaha nenangin dia. Mencoba meyakinkan kalo dia bakal bisa menyelesaikan semua rencana studi dan karirnya itu.

“Tapi kan gw perempuan, Gun.”

Oouuch!!! Memang menohok sih,… Kalau laki-laki memang bisa menikah umur berapa aja. Kalau emang belum dapat jodoh atau belum punya kesempatan, tinggal ngeles aja, mau mapan dulu demi masa depan calon keluarga. Tapi kalau perempuan? Memang sekarang jaman sudah berubah. Banyak wanita yg sarjana, ga sedikit yang ambil S2 dan lulus dengan baik. Bukan sesuatu yang mengherankan melihat wanita mengejar karir dengan posisi yang cukup intimidatif bagi laki-laki. Tetep aja ada tapinya.

Entah kenapa, ada nilai-nilai yang turun dari generasi ke generasi bahwa perempuan mendapatkan tuntutan lebih besar untuk menikah daripada laki-laki. Mungkin kemampuan reproduksi perempuan yang jauh lebih terbatas dari laki-laki. Atau mungkin karena populasi perempuan yg konon katanya empat kali lipat disbanding laki-laki shg membuat persaingan makin sesak.

Jadi inget sama temen gw yg laennya, inisialnya K, yang hampir setua nyokap gw tapi masih tetap kayak anak muda,… dia pernah gagal berumah tangga tapi gak takut untuk menikah lagi. Dia mengakui dia memang butuh laki-laki, lebih dari sebagai sandaran ekonomi dan kebutuhan ragawi, tapi karena dia sadar dia memang tidak bisa hidup sendiri. Tapi dia dengan umur sebanyak itu, hampr dua kalinya umur gw, tetep punya positif thinking kalo dia akan menemukan lelaki yang tepat entah di umur berapa. Gw salut sama nilai yang dia pegang. Dia yakin apa yang dia mau tapi dia engga seperti desperado yg blingsatan ke sana kemari.

Terus sebagai ending, tadi pagi sebelum gw nulis posting ini, ada temen gw yg inisialnya A memberikan argument penutup yang gw simpulkan sebagai berikut,…
“Otak kita terlalu mungil untuk disesaki pikiran-pikiran yang terlalu jauh melangkah ke tempat yang bahkan tidak bisa kita raba”,…

Menurut lo???

Tidak ada komentar: