Minggu, Juni 11, 2006

Review di Minggu Pagi

Where am I? Gw lagi di my-non-cubed bedroom yang baru tadi sempet gw benahi dari seminggu lalu yang udah mirip kapal pecah. Kenapa berantakan? Kalau mau jahat, ya salahkan para dosen. Banyak tugas, aneka ragam bentuknya. Ada dosen yang suka karangan ditulis tangan di atas kertas file. Ada juga dosen yang mengharuskan karangan dibuat dalam format ketikan yang rapi karena menurut mereka kalau diketik berarti karangan itu memang dibuat di rumah, atau setidaknya bukan karya instan yang dibuat 10 menit sebelum dosen datang. Harus juga gw mencetak banyak gambar hasil searching di internet untuk disusun dlm bentuk scrap book untuk tugas Australian Culture and Society yang niatnya akan dipajang pas ada orang Aussie singgah ke kampus untuk share tanggal 13 besok jam 3. Belum lagi banyak summary dari karangan yang begitu banyak bahasa inggris yang canggih. Kayaknya tiga kamus enggak cukup. Ada sih rencana untuk beli kamus jenis lainnya, mungkin untuk idioms, synonym ato phrasal words,… hiks, berapa duit itu semua,… Dan gak lupa di kamar gw masih bertumpuk beberapa eksemplar majalah bridal dan pernikahan. Nope, I’m not going to marry, at least for this moment. Ini gara-gara kelas Desktop Publishing Laboratory yang ada tugas untuk bikin newsletter. Nilai NLnya 60% dari total nilai kelas ini di semester ini. Dan grup gw kebetulan bulat tekad untuk bikin newsletter ttg wedding. Sebenarnya tugasnya udah kumpul rabu kemarin, tapi tumpukan majalahnya masih ada di kamar. Baru aja tadi dipindahin ke keranjang majalah yang letaknya di seberang pintu kamar gw. Well, menurut gw sih itu cuma membuat kamarku lebih lega tapi menyesak di satu sudut rumah lainnya.

Dan pagi-pagi nyokap menggedor kamar. Beliau menagih beberapa tas yang engga kepake untuk dikasih ke tukang cuci. Akhirnya terpilih ada dua tas dari kamarku. Satu tas peninggalan sepupu yang bau obat bgt – baunya ngga ilang walau udah 2x dicuci. FYI, sepupuku itu pecinta obat pelangsing dan pernah masuk RS gara OD ringan. Satu tas lagi adalah tas selempang ukuran sedang yang aku beli pas jaman SMU yang berlogo Coca Cola. Aku gak habis pikir. What was I thinking when I bought that? Tas itu aneh bgt. Akhirnya terjadi penjelajahan tas di penjuru lantai dua, termasuk punya nyokap. Segala barang nyokap – baju, aksesoris, tas, sepatu – kalo mo dikasih ke orang, harus melewati aku dulu. Soalnya kan barang2 nyokap kan mau ga mau tar jg dikasih ke aku jg, jd jgn sampai ada barang yg masih aku suka trs jatuh ke tangan orang lain :p…. Dan akhirnya bokap ikut ribet. Beliau menyemir tas-tas lama nyokap yang aku taksir supaya keliatan baru plus menggosok beberapa handel metalnya supaya lebih cring.

Niatnya, hari ini bokap, nyokap, dan adek gw pergi ke Mangga Dua untuk belanja. Kenapa gw gak ikut? Karena hari ini adik gw – laki2 – yang punya kepentingan. Dia pernah beli celana di situ dan kepengen beli model yang sama. Tapi dia punya kebiasaan buruk. Kalo udah dapet barang yg dia mau, pasti maksa minta pulang. Makanya gw ga ikut. Daripada gw makan ati, belum sempet belanja, adek gw udah minta pulang. Besok aja deh kalo udah liburan semester, gw berangkat sendiri.

Ini hari ini. Kemarin beda lagi. Kemarin aku disesaki beberapa kekesalan. Kenapa? Aku kesal krn banyak tugas kelompok yg terbengkalai gara2 anggota kelompoknya engga qualified. Alasan inilah, alasan itulah, akhirnya tugasnya tertunda dan terpaksa ngumpul lsg di loker dosen. Padahal resikonya kalo ngumpul di loker dosen itu : (1) ga dibaca ma dosennya (2) ilang/keselip. Yang gw sesali, kalo mereka merasa gak sanggup menyelesaikan tugas sesuai deadline, ya jgn disanggupi. Ya bilang aja “Gw ga bisa selesaiin dalam waktu segitu.” Itu lebih fair. Daripada memberikan harapan yg kosong. Gw udah bela2in kerjain ampe tengah malem spy selesai sesuai tenggat, mereka paginya dengan santai enggak masuk. Pas ditelepon, “ya gw belum buat, abis kemaren ga sempet, gimana dong?” Aaarrrggghhhh!!!!

Dan kemarennya lagi,… Ada satu temenku yang so and so irritating. Alkisah dari semester ini kita semua seangkatan dapet jatah dosen bule 2 sks. Dan kebetulan dosen buleku itu ganteng and humoris bgt. Dan ada satu temanku yang… ehem … nyari perhatian bgt. Dulu temanku ini pernah tinggal di luar negeri. Dan tiap kali ketemu dosen itu dia selalu ngomongin kehidupannya di US itu,…Akhirnya mereka berdua ketawa2 sendiri dan membiarkan sekelas berisik ga jelas. Terus kemaren dengan entengnya temen gw itu bilang “Yesterday was my b’day” dg mata mengharap minta diberi ucapan selamat. Tp ujung2nya si dosen bule itu ngucapin selamat jg ke gw karena dia tahu gw ulang tahun beberapa hari sebelum ulang tahun temen gw itu. Twweewweewww,… Bener kata temenku yang lain, temenku ini memang haus perhatian. Kalau ngomong selalu pakai tone yg gw yakin itu sengaja digede2in untuk menarik perhatian orang. Berhubung gw termasuk yg outspoken, gw bener2 usaha keras menahan diri supaya gak keceplosan ngritik tingkah laku dia. Gak tau mo tahan diri sampe kapan.

Oya, masih berhubungan sama sifat outspoken itu, kemaren akhirnya gw kirim email ke temen yang punya masalah The Cropped Picture itu. Gw ga bisa ngomong langsung karena ga tega sekaligus takut malah nyakiti dia. Dan dia lsg bales emailku, minta maaf, dan berjanji untuk ga pasang foto itu lagi. Gw belum ngecek sih, tapi percaya aja kok. Kalo emang itu foto belum dicabut yang gw gak tau harus gmn lagi.

Ahhhhh,…udah jam segini. Gw inget. Gw belum mandi. :p Mandi dulu ah,…

5 komentar:

BuRuNG mengatakan...

untung gw gak ketemu bokap nyokap adek lu itu, gw kan hari itu pas di mangga dua :">:">

Anonim mengatakan...

Here are some links that I believe will be interested

Anonim mengatakan...

Here are some links that I believe will be interested

Anonim mengatakan...

Greets to the webmaster of this wonderful site! Keep up the good work. Thanks.
»

Anonim mengatakan...

I love your website. It has a lot of great pictures and is very informative.
»