Rabu, Juli 05, 2006

Being in the disconnected mind state

Skarang gw udah libur semester yang panjangnya dua bulan gak pake korting, apalagi bonus. Dan gw sih niatnya berbenah untuk siap2 pindah ke kos baru. Cuma ya namanya niat sekedar di tenggorokan aja, belum sempat terucap, apalagi dikerjakan. Akhirnya gw udah mirip ibu2 rumah tangga yang kerjanya sarapan, nyapu-ngepel, nonton tv, makan siang, setengah bobo siang [karena ketiduran di kursi di depan tivi], mau masak karena pacarku mau datang tapi ga jadi karena dia ada kondangan,...

Ngomong2 cowo gw,... berhubung belakangan gw sibuk sama ujian dan rencana kos, gw sedikit menelantarkan dia. Dan sekarang sih niatnya mau meluangkan sedikit banyak waktu buat dia berhubung udah libur semester. Sayangnya ya ganti dia yang sekarang lagi sibuk.
Dari dulu jadwal kami berdua memang gak nyambung. Tapi moga2 cukup mentok di jadwal aja, gak menular ke aspek yang lain.

Jujur aja gw merasa sendirian sekarang ini.

Nyokap gw lagi ke Surabaya nganterin adek gw yg hari ini lagi ikut SPMB. Bokap lagi ultah kantornya yang ke 60, ada upacara, bla bla bla sampe acara ramah tamah orang2 tua yg garing menurut gw tapi meriah bagi mereka. Cowok gw udah niat mau datang ke rumah utk ngambil name tag yg biasa dia pake kerja yang ketinggalan di meja ruang tengah. Janji udah dari selasa, tapi gak tau bisanya kapan. Temen2 SMA gw udah pada gak tau kemana. Mereka rata2 kuliah di luar kota. Apalagi sekarang temen2 gw yg ambil d3 lg sibuk mau sidang. Mau jalan ama temen2 kuliah, jauuuuh ke mana2 secara rmh gw di tangerang dan rata2 rmh mereka di ibukota tercinta. Gw males berurusan dengan jejalanan padat Jakarta. Mau nonton film yang kucomot dari rental, ternyata playernya udah kukut, dibalikin ke kardus sama babe. Namanya juga mau pindahan.

Dan menulis ini,... gw merasa semakin gak nyambung dengan diri gw sendiri. Kabel2 sosialita makin lepas, dan gw semakin terjangkiti autis ego yang akut sekaligus tekanan untuk bersoalisasi yang begitu kuat. Baru tiga hari sih,... teknologi macam telepon, ponsel, dan internet memang membantu. Tapi kadang teknologi gak bisa menggantikan mahalnya human touch. Persinggungan kulit, pertukaran nafas, persitatapan mata,... itu kebutuhan yang bahkan produk komputerisasi robot hologram sekalipun gw rasa susah menandingi.

:)) pembahasannya jadi makin gak nyambung begini,... intinya gw kangen ketemu manusia. Jujur aja, dalam tiga hari terakhir ini dari total 24 jam sehari,... gw ketemu dengan sesama manusia cuma kurang dari 2 jam. Efeknya,... ya seperti judul di atas itu. Gw makin gak nyambung,... dan mungkin,... gak menutup kemungkinan bisa jadi gila.

5 komentar:

BuRuNG mengatakan...

pembahasannya jadi makin gak nyambung begini,... intinya gw kangen ketemu manusia. Jujur aja, dalam tiga hari terakhir ini dari total 24 jam sehari,.. <<<<<

ah, seandainya gw manusia...

bunglon_imut mengatakan...

seenggaknya lo punya cowo yg cuma ga nyambung di jadwal...

hiks hiks hiks.. jadi ngiriiiiiii...

eh kalo sama burung ga isa physical touch lho.. dia kan ga punya raga.. jadi ya emang kalo mo bersinggungan ma burung pasti nembus-nembus gitu...

Anonim mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Anonim mengatakan...

Greets to the webmaster of this wonderful site! Keep up the good work. Thanks.
»

Anonim mengatakan...

I love your website. It has a lot of great pictures and is very informative.
»