Jumat, Juli 28, 2006

Bukan Sekedar Selingkuh

Aku menulis posting ini setelah selesai menonton The Oprah Show edisi "Oprah and 7 Cheating Husbands",... Ini edisi re-run yang aku udah tonton sekitar 2 - 3 kali karena produksinya memang tahun 2005.
Intinya, Tante Oprah "menelanjangi" cara pikir dan pola perilaku para peselingkuh tersebut. Memang Tante Oprah sudah berusaha untuk bersikap seobyektif mungkin dengan tidak menumpahkan segala telunjuk yang dia punya kepada para peselingkuh itu bahwa mereka benar-benar bersalah. Tapi bagaimana pun juga, segmen penikmat acara itu adalah perempuan 20-an ke atas yang mayoritas memang sudah menikah (bisa dilihat dari slot waktu penayangannya yang ideal bagi ibu2 rumah tangga dan perempuan pada umumnya). Sedikit banyak memang menghakimi para pelaku perselingkuhan hati itu.

Ada beberapa hal yang memang bisa disimpulkan. Tapi aku mau bilang belum tentu pola yang sama berlaku juga di kultur kita. Mungkin ada yang sama, mungkin juga tidak. Ini sama sekali bukan penilaian mutlak atas pola perselingkuhan secara global. Ini Cuma dilihat dari sudut pandang 7 lelaki menikah di Negara barat. Bisakah itu mewakili jutaan lelaki di seluruh belahan dunia?

Kata mereka :
1. Perselingkuhan tidak selalu hanya melulu urusan fisik dan bersifat intim. Kadang mereka membutuhkan apa yang bisa memuaskan ego mereka. Si mistress itu berhasil menyanjung mereka, tidak menuntut apa-apa, hanya memberikan kepatuhan total dan rasa petualangan yang kata mereka memang kebutuhan yang absolut bagi para lelaki sejati (??? What a selfish idea, I guess,…)

2. Ada yang memang lemah terhadap perempuan, yang memang tipe laki-laki yang membutuhkan perempuan 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Mereka tipe raja yang memang tingkat dependensinya tinggi terhadap perempuan. Jadi ingat seorang selebriti yang diwawancara oleh infotainment - aku lupa siapa tepatnya. Waktu itu dia ditanya komentarnya ttg berita mantan suaminya yang akan menikah lagi, dia hanya menjawab, kira-kira seperti ini, "Lelaki kan memang cenderung manja dan selalu ingin dilayani, wajar saja kalau dia ingin segera menikah lagi". Kalau memang begini, wahai para perempuan berbanggalah. Perempuan itu ternyata begitu dibutuhkan sampai setinggi itu.

Jadi ingat juga sebuah joke tentang seorang pengusaha kaya raya yang sedang naik mobil mewah bersama istrinya. Ketika mobil mereka sedang diisi bensin, sang istri terkejut melihat si mas-mas yang mengisi tanki bensin mobil suaminya adalah mantan pacarnya. Setelah mengisi bensin dan mobil melaju, sang suami dengan bangganya berkata "Untung kamu bertemu dan menikah denganku. Kalau tidak, kamu akan berakhir menjadi istri seorang penjaga SPBU",... Tapi sang istri cuma tersenyum dan menjawab, "Salah. Kamu yang beruntung karena menikahiku, kalau tidak, kamu hanya akan menjadi petugas SPBU seperti dia."

Beberapa hari belakangan, aku membaca bulletin-board di FS. Temanku yang berinisial F lagi begitu marah terhadap seorang cewek yang begitu gencar ber-flirting ria dengan pacarnya. F yakin sih dengan kesetiaan pacarnya itu. Yang dia engga percaya itu si cewek ini. Apalagi tindak-tanduk si pacar F juga mengamini tindakan si cewek flirting ini sebagai aksi yang tidak lebih seperti fans terhadap idolanya. Si pacar masih memasang foto dia dan cewek flirting itu di hape, bikin si mbak F ini makin panas. Kebetulan mbak F ini juga termasuk cewek yang suka flirting dan punya banyak temen bule (BTW, F's boyfriend is a dutch, but not a flying-dutchmen di serial Spongebob itu lho!) Nah, pacaranya itu gak suka bgt F tebar pesona ke sana-sini, apalagi ke kaum Caucasians itu. Pokoknya bersifat begitu protektif terhadap F ini. Akhirnya terjadi ketimpangan yang begitu mencolok.

Almost the same case happens to me. Suatu hari, pacarku yang doyan fitness itu tiba-tiba didaulat jadi trainer dadakan gara-gara trainer benerannya bermasalah. Ada seorang abg (sumpah ini abg di bawah umur, 14 tahun!) yang latihan di bawah pengawasan pacarku. Dan aku memang engga terkejut kalau akhirnya dia naksir Mas-ku itu. Maklum, abg,... suka engga stabil (sometime, I think the best gift for teen's birthday present is an electric stabilizer, jadi mereka engga labil melulu). Belum lagi ada Om J yang tetanggaan sama Mas-ku dan latihan di gym yg sama suka mengompori Mas-ku untuk "Menyosot",… =)) bahasanya Om-Om,…si abg itu. Sempet sih ada perang sindiran dari aku ke Mas-ku itu. But some how he is able to convince me that there was nothing more than a friendship. Memang susah banget untuk percaya, tapi aku belajar untuk percaya. Kemarin ia mendongengkan suatu kisah nyata tentang perselingkuhan. Tentang suami yang akhirnya selingkuh gara-gara keseringan dituduh istrinya selingkuh. Awalnya sih setia, tapi karena selalu dituduh melakukan hal yang tidak pernah dia lakukan akhirnya dia selingkuh juga. Mungkin pikirnya daripada cuma kecipratan ludah tuduhan sang istri, sekalian aja nyemplung di kubangan kasih perempuan lain.

Sekarang aku masih belajar untuk percaya sama Mas-ku. Bahwa dia ngga ngapa-ngapain sama abg itu atau perempuan lainnya. Belajar untuk legowo bahwa memang dia ganteng dan dipuja,... Sekarang paling engga aku ngerti kenapa mbak Britney Spears capek-capek bunting anak kedua ketika pernikahannya sudah di ujung tanduk. Mungkin dia udah nyerah sama institusi kepercayaan itu sendiri dan lebih memilih memakai tameng anak agak bahteranya engga goyah. Tapi aku yakin kok bahwa aku sama Mas-ku udah melewati banyak banget cerita yang terlalu mahal dan berharga untuk ditukar dengan satu percintaan kilat bersama perempuan lain. Semoga semoga dan semoga kami cukup kuat melewatinya berdua. Dia kuat menahan godaan dan aku kuat menahan hati untuk tidak meledak. Itu saja.

Weeeiitzz,... aku juga engga boleh banyak kata. Aku memang takut kena tulah dan aku juga memang engga tau apa-apa tentang perselingkuhan atau kehidupan suami-istri. Selain sedang belajar banyak hal yang udah tersebut di atas, aku juga sedang melakukan terapi terhadap diri sendiri. Lewat tulisan, karena itu yang memang aku bisa. Selain posting ini, juga akhirnya ada cerpen "Dilarang Mencintai Pria",... (Pssstt, doain ya cerpen itu bisa menang di lomba menulis yang diadakan satu majalah wanita di Jakarta. Kalau menang kan bisa dimuat, aku dapat uang, majalah itu dapat cerita, dan kalian semua bisa baca,... win-win solution kan? Doain yaaaa,...amin amin amin)

6 komentar:

BuRuNG mengatakan...

hihii.. si oprah ama mas mu itu, embuh lah.. eh tapi soal abege ama om2 di fitness itu plot nya mriip banget ama pilem bokep yang gw tonton semalem :))

btw, ponakan gw yang baru masuk sma, demen banget juga loh mantengin oprah itu..

btari-yang-anggun mengatakan...

=)) tapi Om mesum dan abg polos itu beneran ada lo di gym Mas-ku,...

Anonim mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Anonim mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Anonim mengatakan...

I'm impressed with your site, very nice graphics!
»

Anonim mengatakan...

Your are Excellent. And so is your site! Keep up the good work. Bookmarked.
»